Kisah pasangan istimewa ini cukup menyentuh perasaan

Pengalaman bertemu dengan pasangan suami isteri ketika pulang dari kerja membuka kisah yang cukup pilu buat pengguna laman sosial Zairul Eizam.

 

 

Kongsinya pada mulanya dia melihat l moto yang dinaiki sebuah keluarga ini dalam keadaan berbahaya. Risau akan keadaan mereka dia bertanyakan sama keluarga itu dalam masalah.

Namun apa yang cukup memilukan pasangan suami isteri ini adalah Orang Kurang Upaya pendengaran. Menurut Zairul, punca motor yang dinaiki pasangan ini terhuyung hayang adalah kerana angin di bahagian belakang motor tersebut kekurangan angin.

Memandangkan pihakya tidak memahami bahasa isyarat lalu mereka hanya menaip di telefon untuk berkomunikasi. Tidak mahu memperjudikan nyawa bayi dan seorang lagi anak pasangan ini, menurut Zairul dia mengambil keputusan untuk menukar moto dan selain mahu memastikan keluarga ini sampai ke rumah dengan selamat.

Tambahnya pada mulanya dia beranggapan pasangan ini mahu pulang ke rumah dari tempat kerja, bagaimanapun dia difahamkan keluarga yang tinggal di Bukit Subang, Shah Alam ini mempunyai temujanji bersama pihak hospital di Ampang untuk masalah pendengaran anak kedua mereka.

Membayangkan keperitan yang dilalui keluarga ini cukup membuatkan dia tersentuh selain berharap agar urusan pasangan istimewa ini dipermudahkan.


Perkongsian Zairul Eizam

 

Dua kali saya menangis dengan asbab yang berlaku. Luluh hati.

Sekitar waktu maghrib semalam, tengah laju bawa motor dekat Highway Guthrie, perasan ada satu motor ni menunggang macam tak stabil. Dalam hati apa ke halnya ni. Bahaya betul.

Sepintas lalu, saya toleh ke sebelah kiri. Sepasang suami isteri dengan seorang kanak-kanak di depan penunggang dan ada sepasang kaki terjulur di antara pembonceng belakang.

“Allahu, ada baby”.

Saya terus berhenti tepi dan menyonsang ke belakang, pergi ke arah motor tadi. Dalam hati, Ya Allah, nasib tak jadi apa-apa. Kalau sebab tak stabil, boleh jatuh motor tu.

“Bang, kenapa ni”. Tanya saya.

Terpinga-pinga nak jawab soalan. Lantas si isteri tadi, bagi bahasa isyarat yang mereka tak boleh bercakap.

Tersepak di lamunan. Pasangan suami isteri ini OKU Pendengaran. Mereka hanya mampu berbahasa isyarat. Saya ke arah tayar belakang. Rupanya angin tayar kurang.

Terus dapat idea, saya keluarkan handphone dan taip apa yang berlaku. Kemudian saya tanya rumah di mana. Si isteri yang sedang kendong baby, cuba membalas soalan saya.

“Bukit Subang”.

Kebetulan ada pakcik turut sama bantu dan bagi cadangan supaya tukar motor. Saya bawa motor mereka dan mereka sekeluarga naik motor saya. Terus setuju, sekurang kurangnya, mereka selamat sampai ke rumah. Pak cik tu sempat hulur not 10 pada si suami.

Saya tonjol dari belakang sampailah ke Caltex Denai Alam untuk bantu isi angin tayar. Sempat juga saya tanyakan pada si isteri kerja di mana.

Yelah saya beranggapan, mungkin mereka bekerja dan hantar ke rumah pengasuh yang berdekatan dengan tempat kerja. Tapi sangkaan saya meleset. Jawab si isteri,

“Tak kerja. Kami dari Hospital Ampang. Check up baby. Ada masalah hearing”.

Terus saya menangis. Berkata dalam hati. Apa Tuhan nak tunjuk pada aku ni. Saya terus taip di Whatsapp, nyatakan bagi saya bawa motor si suami ni, sampai ke rumah. Mereka bersetuju.

Sampai di premis perumahan flat kos rendah berdepan Surau Al Mahdi, Taman Bukit Subang, Shah Alam. Saya parkir dan serahkan kunci motor mereka. Saya nekad nak bantu mereka. Saya nyatakan yang saya nak tulis cerita di Facebook untuk bantu mereka. Dengan izin Allah, bantuan sampai.

Bila mana saya nyatakan begitu, si isteri dan suami tadi mengalirkan air mata. Mungkin merasakan sesuatu yang tidak disangka-sangka. Mereka juga maklum, anak sulung, sempurna tapi ini speech delay. Tak semena-mena saya sekali lagi menyeka air mata melihat si ibu mengendong Nur Jannah dan si ayah memimpin Muhammad Ziyad Wafi.

Kawan-kawan, jika datangnya peluang untuk kita bantu, kita cepat-cepat hulurkan bantuan. Yakinlah. Dengan kudrat yang kita ada, waimah dengan berkongsi entri ini atau berkongsi wang ringgit yang ada ianya akan memudahkan urusan dan tugasan keluarga ini.

Bagi kalian yang ingin membantu, saya sertakan nombor akaun dan nombor telefon si ayah.

1223-4020-1810-48 – Bank Islam

0129414966 – En. Zubair Muhammad

Facebook – Zubair Muhammad

Selain tu, saya lampirkan foto dan video untuk tontonan kalian semua. Terima kasih. Moga Tuhan permudahkan segala urusan dan tugasan kita semua.

Sumber : Zairul Eizam

Most Popular

Bapa ingatkan Da’i Syed jangan perguna agama

SELEPAS nama anaknya viral dalam media sosial semalam kerana terlibat dengan dakwaan serius merogol seorang wanita, bapa kepada pendakwah muda Da’i Syed...

Nenek berumur 100 tahun mati terkejut ketika cuba diperkosa jiran

SEORANG lelaki di India dijatuhi hukuman penjara seumur hidup kerana mengakibatkan kematian seorang wanita berusia 100 tahun ketika dia cuba merogol mangsa,...

Buat kerja tak ‘clean’, langgar ‘roadblock’ tapi tercicir nombor pendaftaran. Akhirnya kena tangkap dalam ladang kelapa sawit

TINDAKAN seorang individu lelaki tempatan melanggar sekatan jalan raya di laluan keluar tol Damansara akhirnya berjaya dikesan apabila nombor pendaftaran kenderaannya tercicir...

Tiga peluru tembus badan anggota PGA – KPN

ANGGOTA Pasukan Gerakan Am yang mengalami kecederaan parah susulan insiden berbalas tembakan di sempadan dilapor stabil. Menurut Ketua Polis...